Plt Gubernur Menyatukan Dua Kubu KNPI, Berikut Ungkapan Ketua OKP

Spread the love
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

WH Bengkulu : Ketua Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP) Provinsi Bengkulu, Aurego Jaya, mengatakan, bukan kewenangan Plt Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah untuk memfasilitasi islah antara dua kubu KNPI di Provinsi Bengkulu. Karena menurutnya, Rohidin, tidak memahami persoalan KNPI secara organisatoris. Yang ada justru Rohidin mengaburkan nilai-nilai keorganisatorisan KNPI.

“Dia (Rohidin-red) tidak baca AD ART KNPI, KNPI itu wadah berhimpun organisasi pemuda, soal adanya dua kubu itu bukan masalah dualisme namun itu masalah hukum kenegaraan dan hukum organisasi, KNPI yang sah secara hukum dan kesejarahan adalah KNPI versi Batara Yudha, sedangkan kalau ada KNPI yang lain, itu KNPI baru dengan versi yang berbeda, KNPI yang baru itu dibentuk sendiri sekumpulan pemuda beberapa tahun lalu, sedangkan KNPI yang dipimpin Batara Yudha adalah KNPI yang dibentuk pada 23 Juli 1973, jadi kenapa harus disatukan. KNPI ini yang punya kewenangan mutlak adalah kongres untuk menyatukan, menambahkan atau mengurangii keanggotaan yang berhimpun, sama sekali tidak punya kapasitas Rohidin, apa tidak dibaca AD ART KNPI,” Ungkap Aurego Jaya.

Menurut Aurego, tidak mudah untuk menjadi anggota baru di KNPI, sebab ada mekanisme yang harus ditempuh melalui serangkaian perlengkapan administrasi dan disahkan dalam forum kongres untuk kemudian menjadi ketetapan organisasi KNPI. Sementara terkait akan adanya pembentukan panitia musda bersama itu menyalahi AD ART KNPI, sebab yang berhak dikepanitiaan KNPI adalah pengurus KNPI dan organisasi kepemudaan yang tergabung di KNPI.

Ia meminta sikap tegas ketua KNPI Bengkulu Batara yudha untuk tidak mentolelir KNPI versi manapun bergabung, sebab itu bukan kewenangan Batara Yudha melainkan kewenangan kongres KNPI yang diselenggarakan secara nasional. “Jangan sampai niat baik menyatukan pemuda namun justru melanggar aturan organisasi, sebab KNPI itu organisasi besar tidak boleh keputusan diambil sepihak atas dasar kenyamanan dan keselamatan semata,” tegasnya.

Begitupun halnya yang disampaikan oleh mantan pengurus KNPI Provinsi Bengkulu, Saiful Anwar, menurutnya langkah baik Rohidin Mersyah seharusnya dengan tidak mentolelir adanya musda KNPI yang melanggar AD/ART. “Jadi tidak benar kalau ada penyatuan dua kubu, itu menyalahi ADART KNPI. Enak sekali ada ribut-ribut dikit diajak bergabung, silahkan saja jika ada KNPI versi lain di Indonesia dan di Bengkulu, namun itu bukan KNPI versi sejarah dan diakui oleh negara selama ini,” Ujar Saiful Anwar.

Saiful menegaskan, jika ingin bergabung di KNPI sebaiknya membaca dulu AD ART KNPI, sehingga tidak gagal paham. “Suruh mereka itu bergabung di OKP dulu, ikuti proses mekanisme organisasi, jangan asal-asal saja,” tambahnya. Sebelumnya, direncanakan pelaksanaan musda KNPI Provinsi Bengkulu pada 2 April 2018 di hotel Santika. Ketua KNPI Provinsi Bengkulu Batara Yudha tidak mengakui bahwa itu adalah musda KNPI yang sah.

Buntut dari itu, Plt Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah mempertemukan dua kubu KNPI untuk melakukan islah. Melalui konferensi pers di media center Pemda Provinsi Bengkulu, pertemuan dua kubu KNPI yakni Batara Yudha dan Febri. Nampak dalam kesempatan itu Kadipora Provinsi Meri Sasdi dan kepala Kesbangpol.

“Saya selaku Plt Gubernur Bengkulu hanya menggunakan fungsi pembinaan kepemudaan saya sebagai pemegang penuh hak otoritas kepemerintahan melakukan mediasi ini dengan harapan agar seluruh pemuda di Provinsi Bengkulu ini bersatu tanpa terpecah. Walaupun di tingkat pusat KNPI sedang mengalami dualisme kepemimpinan. Jadi tidak sama sekali ikut campur atau masuk memberikan intervensi ke tubuh KNPI,” kata Plt Gubernur Bengkulu Rohidin Mersyah

Sementara itu, sebagai bentuk apresiasi atas upaya islah kedua Kubu KNPI tersebut, Pemerintah Provinsi Bengkulu pekan depan akan berencana mengumpulkan seluruh OKP yang ada di Provinsi Bengkulu sekaligus untuk melakukan pendataan jumlah serta nama OKP yang ada dan aktif di Provinsi Bengkulu untuk nantinya dijadikan sebagai peserta Musda KNPI Provinsi Bengkulu. “Nanti melalui Dispora dan Kesbangpolinmas Provinsi Bengkulu akan mengundang seluruh OKP untuk langsung bertemu saya. Jadwal dan tempatnya akan segera disusun. Insya Allah minggu depan sudah terlaksana,” Ujar Rohidin Mersyah. (Indra).